Persebaya Tidak Lahir 18 Juni 1927

Dari judulnya, tulisan ini mungkin terlihat kontroversial. Namun penulis tidak sedang membuat gaduh ataupun ngotot jika pendapat yang ada di tulisan ini pasti benar. Tulisan ini ada setelah penulis membaca riset dari Tim Bajulijo.net berjudul SIVB Untold Stories yang juga dimuat di emosijiwaku.com. Tulisan lima seri tersebut mengungkapkan fakta-fakta yang sebagian bertentangan dengan pendapat kebanyakan pecinta Persebaya.

Dalam riset itu diketahui jika Persebaya bukan SIVB (Soerabaiashe Indische Voetbal Bond) melainkan SVB (Soerabaiashe Voetbal Bond). Artinya Persebaya tidak lahir 18 Juni 1927 melainkan berdiri pada 1910-an, tahun lahir SVB. Sayang riset belum bisa menunjukkan kapan tepatnya SVB lahir.

Awalnya, penulis tidak begitu yakin. Namun setelah membaca lima seri tulisan itu, penulis sangat yakin jika Persebaya adalah SVB. Mari kita telusuri fakta-fakta yang diungkap dalam riset itu.

1. Orang-orang Belanda di Surabaya sepakat mendirikan SVB pada tahun 1910-an.

2. Indonesiche Studieclub (IS), organisasi yang beranggotakan petinggi-petinggi SIVB, pada saat krisis ekonomi 1920-an sangat aktif melakukan kegiatan sosial ekonomi yang meringankan penderitaan rakyat Indonesia. Organisasi ini pada prakteknya mendapat dukungan dari pemerintah Hindia Belanda karena sifat organisasinya yang moderat/cooperatie.

3. M Pamoedji, salah satu pendiri SIVB, tercatat sebagai anggota IS.

4. SIVB lahir pada 18 Juni 1927. SIVB dibentuk tidak untuk melawan hegemoni SVB atau melawan penjajah, melainkan untuk menyediakan akses bagi bond-bond anggota SIVB terhadap sepak bola.

5. Pertandingan uji coba antara SIVB dan SVB maupun anggotanya berkali-kali digelar. Perbedaan status sosial kedua bond tidak menghalangi mereka untuk bertanding.

6. Tujuh klub, termasuk SIVB, sepakat mendirikan PSSI. Setelah PSSI berdiri, sebagian besar anggotanya menyarankan PSSI menolak kerjasama dengan NIVB, organisasi sepak bola bentukan pemerintah Hindia Belanda. SIVB termasuk yang menentang saran itu dan menganjurkan tetap bekerjasama dengan NIVB.

7. SIVB dan SVB tetap bertanding dalam pertandingan uji coba meski PSSI menolak bekerjasama dengan NIVB.

8. Pada Kongres PSSI 1938, Ketua PSSI Ir. Soeratin menyarankan anggotanya mengubah nama klub dengan nama melayu. SIVB kemudian berubah nama menjadi Persibaja atau Persatuan Sepakraga Indonesia Soerabaja.

9. Invasi Jepang pada Februari 1942 menyebabkan kompetisi di bawah PSSI, NIVU (NIVB), hingga HNVB menjadi vakum. SIVB dan SVB pun merasakan dampaknya dan kemudian vakum.

10. Setelah Indonesia merdeka pada 1945, Persibaja/SIVB bertransformasi menjadi PORIS. Meski begitu organisasi induknya yaitu PSSI masih belum aktif.

11. Pasca proklamasi, Belanda melancarkan agresi ke Indonesia. Pada 1947, kompetisi di bawah NIVU dihidupkan kembali. SVB pun mengikuti kembali kompetisi bentukan NIVU. NIVU berubah nama menjadi VUVSI/ISNIS.

12. Sejak 1947-1950, tercatat empat turnamen nasional digelar VUVSI/ISNIS. SVB menjadi juara pada 1949.

13. 1950, drama perebutan kekuasaan berakhir dengan Indonesia sebagai pemenang. Kondisi ini mengharuskan klub-klub di bawah VUVSI/ISNIS untuk bergabung ke dalam PSSI atau membubarkan diri.

14. April 1950, SVB berubah nama menjadi PSS (Persatuan Sepakraga Soerabaja) dan kemudian berganti lagi menjadi Persibaja.

15. PSS berani mengklaim sebagai Persibaja karena PORIS (Nama baru pengganti Persibaja pasca proklamasi) belum ada kegiatan karena PSSI masih belum aktif.

16. Agar tetap berkegiatan, PORIS bergabung dalam kompetisi internal yang diadakan PSS/SVB.

17. Tidak ada merger di antara kedua bond (SVB dan SIVB) karena SIVB memutuskan menjadi peserta kompetisi internal SVB.

18. Pada 15 September 1952, Persibaja (PSS/SVB), mengadakan rapat anggota yang menetapkan SIVB sebagai cikal bakal Persibaja dalam AD/ART. Fakta itu bertolak belakan dengan fakta bahwa SVB yang menjadi cikal bakal klub. Jersey yang dipilih adalah hijau-putih yang identik dengan jersey SIVB, bukan putih-putih warna jersey SVB.

BACA:  SIVB Untold Stories (1): Mereka Di Balik Layar SIVB

19. Sejak pengesahan AD/ART itulah, identitas SVB sebagai bagian dari sejarah Persibaja berangsur-angsur hilang.

20. Tahun 1969, Persibaja berubah nama menjadi Persebaja dan kemudian berubah lagi menjadi Persebaya sesuai ejaan sekarang.

Untuk lebih jelasnya bisa dilihat dalam grafis berikut ini.

grafis-SIVB

Dari fakta-fakta di atas, pemilihan SIVB sebagai klub cikal bakal Persebaya sesungguhnya adalah pilihan politis. Pemilihan itu didasari fakta jika SIVB adalah pendiri PSSI yang notabene menentang atau tidak mau bekerjasama dengan pemerintah Hindia Belanda.

Indonesia adalah pemenang dari perebutan kekuasaan dengan Belanda. Ada ungkapan bahwa sejarah ditentukan sang pemenang. Para anggota Persibaja saat menetapkan AD/ART tentu lebih condong memilih SIVB ketimbang SVB. Alasannya karena SIVB adalah klub bentukan orang-orang pribumi, sementara SVB jelas-jelas bikinan penjajah.

Sejarah adalah kumpulan fakta-fakta yang terjadi

Bung Karno pernah berkata: “Jas Merah, Jangan Sekali-kali Melupakan Sejarah.” Jika kita mau menuruti perkataan bapak proklamator kita, tentu kita harus berani mengkoreksi sejarah yang salah. Kita harus mendudukkan sejarah dengan benar. Sejarah seharusnya dianggap sebagai fakta. Sejarah bukan sesuatu yang sifatnya politis.

Di negara-negara yang sudah maju, kesalahan sejarah yang ditemukan ditindaklanjuti dengan keberanian mengoreksi sejarah yang terlanjur beredar. Sayangnya fakta-fakta sejarah di Indonesia sering dimaknai secara politis. Sesuatu yang dianggap melenceng dari kepercayaan bangsa ini meski benar dianggap salah.

Orde Baru adalah orde di mana sejarah seringkali dibelokkan sesuai dengan kemauan penguasa. Seperti halnya sejarah kelam 1965 yang dibelokkan. Fakta-fakta yang bertentangan dengan apa yang diinginkan penguasa dianggap tidak benar. Sampai saat ini, pemerintah hanya menuruti narasi yang dibuat penguasa Orde Baru yang celakanya diamini sebagian besar rakyat Indonesia. Padahal pengungkapan sejarah secara jujur dengan menyajikan fakta-fakta yang ada akan membuat generasi sekarang bisa belajar sejarah dengan baik dan benar.

Foto ikonik pengibar bendera di Iwo Jima.
Foto ikonik pengibar bendera di Iwo Jima.

Baru-baru ini saya membaca tentang kesalahan nama pengibar bendera Amerika di Pulau Iwo Jima saat Perang Dunia ke-2. Peristiwa pengibaran bendera itu diabadikan dalam sebuah foto ikonik karya Joe Rosenthal, fotografer AP. Selama ini, semua orang percaya jika John H. Bradley adalah salah satu dari enam tentara marinir yang mengibarkan bendera setelah Amerika merebut pulau itu dari tangan Jepang.

Sebuah panel yang terdiri dari orang-orang yang mengerti sejarah tentara marinir Amerika meneliti kebenaran sejarah itu. Ternyata, mereka menemukan fakta jika Bradley bukan salah satu pengibar bendera melainkan Harold Schultz. Pihak marinir awalnya tidak setuju fakta yang diungkap pada 2014 itu. Namun pada 23 Juni 2016, mereka mengakui fakta itu dan menyatakan Harold Schultz berada dalam foto ikonik tersebut.

Kembali kepada penemuan fakta Persebaya di atas. Riset Tim Bajulijo.net sangat penting bagi pengungkapan sejarah. Riset tersebut bisa dijadikan bahan diskusi bagi siapa saja yang mencintai Persebaya. Diskusi diharapkan bisa mendudukkan permasalahan dengan benar.

Setelah keluarnya riset dan tulisan ini, saya berharap ada lagi tulisan yang bisa memperkaya khasanah sejarah Persebaya. Tak harus mendukung, mungkin saja ada tulisan yang membantah riset dan tulisan ini. Tulisan yang nantinya keluar harus disertai fakta-fakta meyakinkan dan bukan sekedar asumsi sehingga bisa dipertanggungjawabkan.

Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai sejarah pendahulunya. Tentu sejarah sebenarnya yang memang benar-benar terjadi dan bukan hasil politisasi. (*)

  • syamsul bachri

    Tulisan yang menarik.

    Ada data yang tertuang dalam buku 30 tahun PSSI. Dimana pada tanggal 2-4 September 1950, PSSI telah aktif kembali, yakni ditandai dengan diadakannya kongres PSSI yang pertama sejak dipisahkan dari PORI

    Pada kongres tersebut juga diadakan turnamen tidak resmi 4 besar PSSI yg diikuti oleh bond Persidja, Persib, Persibaja dan PSIS

    Kesimpulannya, saat itu semua bond yg sebelumnya bernama PORI sepak bola plus nama kotanya masing2, telah dipulihkan namanya ke nama aslinya, termasuk Persibaja.

    Sebagai catatan. Sebelumnya nama Persibaja terakhir kali digunakan pada saat ikut Piala Imamura di Jakarta pada tahun 1942 (penjajahan Jepang). Kemudian setelah itu Jepang memberlakukan aturan kalau semua cabang olahraga harus berganti nama dan masuk dibawah kendali Tai Iku Kai. Lalu Tai Iku Kai berbuah menjadi GELORA, setelah Indonesia merdeka GELORA menjadi PORI. Penggunaan nama Tai Iku Kai, GELORA hingga PORI itu bukanlah keinginan PSSI dan para anggotanya, melainkan keinginan Jepang yang ingin melakukan sistem sentralisasi induk olahraga

    Dan saat itu PORI Surabaja bagian sepakbola bentuknya adalah bond, bukan klub. Dimana PORI Surabaja tetap memiliki klub internal didalamnya.

    Sebagai bond anggota PSSI, tahun 1951, Persibaja mengikuti kompetisi resmi PSSI yang pertama setelah kemerdekaan, dimana saat itu Persibaja keluar menjadi juaranya.

    • yunanta erwahyudi

      wah semakin menarik ini, terus terang saya tertarik dengan informasi yang mas sampaikan terutama keterangan ini

      “Dan saat itu PORI Surabaja bagian sepakbola bentuknya adalah bond, bukan klub. Dimana PORI Surabaja tetap memiliki klub internal didalamnya”

      kalo boleh tahu apakah keterangan ini juga bersumber dari buku 30 tahun PSSI ? adakah dokumentasi atau literatur lain yang menguatkan keterangan tersebut ?
      thanx