Mat Halil, Cinta, Kesetiaan, dan Pengabdian

Mat Halil. (Foto: Joko Kristiono/EJ)

Berjuanglah kau pahlawan di lapangan. Di tribun kami bakar semangatmu.”        

Mat Halil merupakan seorang pemain veteran yang pernah masuk dalam skuad Timnas Indonesia. Pemain Kelahiran Surabaya, 3 Juli 1979 silam tersebut telah mendedikasikan hampir seluruh hidupnya bagi Persebaya Surabaya. Abah Halil, begitu sapaan akrabnya, memulai karirnya sejak kompetisi internal Persebaya, satu era dengan Bejo Sugiantoro dan Uston Nawawi. Jika kebanyakan para pemain sepak bola sudah berbondong-bondong mengumumkan pensiun di usia hampir menginjak kepala empat, justru ia tetap survive mengisi skuad “Green Force”. Baginya, usia bukanlah menjadi alasan untuk berhenti berkarir dalam dunia yang membesarkan namanya itu.

Kecintaan Mat Halil terhadap klub Kota Pahlawan ini sudah tidak bisa ditanyakan lagi. Membela dan memperkuat tim berjuluk “Bajol Ijo” merupakan cita-citanya sejak kecil. Oleh karenanya tidaklah terlampau mengherankan jikalau hampir sepanjang karirnya di dunia ‘kulit bundar” habis diabdikan untuk Persebaya. Bahkan saat mayoritas bintang Persebaya 1927, saat terjadi pendzaliman PSSI, memilih hengkang, Mat Halil satu-satunya orang yang tetap bertahan menjadi penghuni terakhir skuad Persebaya 1927.

Dalam perjalanannya, Mat Halil punya cara tersendiri untuk menunjukkan kesetiaan. Abah tidak pernah peduli akan konflik dualisme Persebaya, termasuk eksistensi Surabaya United, beralih menjadi Bhayangkara, yang saat ini lebih aktif di kasta tertinggi sepak bola Indonesia. Selama masa sulit itu, ia memilih tetap bertahan di dan untuk Persebaya. Sebab baginya, Persebaya asli merupakan klub yang sedang diperkuatnya, begitulah intuisi Abah Halil berkata. Bahkan saat dalam perjalanannya, Mat Halil pernah tidak di gaji pun, ia tetap berlatih dan bermain secara sukarela di sejumlah uji coba Persebaya.

Kesetiaan Mat Halil terhadap tim sepak bola kebanggaan Bonek memang tertanam dan mengakar di mindset-nya. Seakan ia hendak berujar bahwa “saya mengawali karir di Persebaya dan menutup karir juga di Persebaya”. Loyalitas demikian tidak berarti Abah Halil sepi dari lirikan mata klub lain. Berdasar karir sejarah, sudah terlampau banyak tim kasta tertinggi di Indonesia yang berniat meminangnya. Tetapi lagi-lagi ban kapten Mat Halil masih melekat teguh dengan berbalut cinta dan kesetiaan pada tim kota kelahirannya tersebut.

BACA:  Lebih Dekat dengan Dua Striker Baru Persebaya, Rishadi Fauzi dan Mardiono

Bagi Halil, Persebaya bukan hanya tempat mencari nafkah pesepak bola profesional. Lebih dari itu, Persebaya adalah simbol sebuah kebanggaan dan kehormatan. Halil tak pernah menargetkan sampai kapan berseragam hijau: “ Sepanjang tenaga saya masih dibutuhkan saya selalu siap membela Persebaya”, sebuah semangat idealisme yang memang dipegang kuat oleh seorang Mat Halil.

Melihat loyalitas berikut militansi dari sosok kesenioran Mat Halil inilah, kemudian dengan sadar menuntun penulis untuk mengatakan, bahwa sudah selayaknya menjadi pelajaran bagi generasi muda sepak bola Indonesia mengenai sepak bola yang bukan hanya selalu berbicara soal bayaran materi, melainkan sepak bola menyatakan substansinya tentang cinta, kesetiaan dan kebanggaan. Penulis teramat berharap nan berusaha agar kesenioran Abah Halil dapat menjadi mentorik bagi pemain-pemain muda Persebaya, terutama yang salah satunya merupakan anak dari seniornya sendiri, Bejo Sugiantoro.

Sang legenda menghabiskan karirnya berlandaskan cinta dan kesetiaan. Seluruh aktivitasnya di klub pahlawan berdasar pada sebuah bentuk pengabdian dan perjuangan. Nyanyian-nyanyian suporter sebagai manifestasi dari kesetiaan Bonek yang tak ada habisnya, mungkin, adalah balasan apresiatif akan dedikasi Abah Halil untuk klub kebanggaan. Sebuah bentuk penegasan, bahwa kharisma Mat Halil tidak perlu diragukan.

Persebaya… ooo… ooo…
Dimas Galih halau bola masuk gawangmu
Ayo Mat Halil jagalah slalu pertahananmu
Ayo Rendi Beri Umpan-umpan Cantikmu
Rahmat Afandi masukan gol ke gawang lawanmu

*) M Iqbalul Rizal Nadif, Kalijaga Class Bonek Jogja

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here